Laman

Minggu, 09 Desember 2012

Another miracle

7 Desember 2012

Yogyakarta, - Angin puting beliung melanda wilayah Kalasan, Sleman, Yogyakarta. Akibatnya puluhan rumah rusak dan pohon tumbang.

Dusun yang paling parah mengalami kerusakan adalah Kadisoka, Bromilan dan Sambiroto. Rumah warga yang rusak sebagian besar adalah genting dan atas rumah dari seng ikut beterbangan. Beberapa jaringan listrik masih ada yang terputus dan langsung dilakukan perbaikan. news.detik.com

---------------------------------------------------------------------------------------------------

Happy Sunday Bloggie!

Yuga masih dilanda rasa duka karena musibah yg terjadi 2 hari yang lalu. Jadi ceritanya gini, 

Dua hari yang lalu, hari Jum'at aku masih UAS. habis uas rencananya mau langsung pulang. Tapi perut udah gak bisa diajak kompromi, laper banget. akhirnya Yuga minta Bahal, Tiara, Astri, dan Sari nemenin makan di BK. Alhamdullilah mereka mau, kita langsung ke BK(belakang KFC._.) sebelumnya Bahal jumatan dulu. Akhirnya kita ber-4 yg cewek-cewek makan duluan sampe sekitar jam 1an. Karena ada sesuatu, Sari balik ke sekolah. Terus ternyata Astri juga udah dijemput jadi akhirnya Astri juga pulang, tinggal Yuga sama Tiara yg akhirnya ditemani Bahal. Kita rumpik-rumpik gitu sampe jam 2, Bahal balik ke Sekolah, dan karena itu aku jadi pengen pulang, tapi kok Hujaaaaan deres bgt. gak jadi pulang deh, sambil nungguin Tiara di jemput, hujan makin deres, sumpah deres bgt. Akhirnya 14.30 Tiara dijemput, ya mau gak mau aku plg. hujan masih deres, Aku nekat pulang. udah siap pake mantrol, sepatu masukin bagasi motor, akhirnya aku pulang ke Kalasan nyeker-_- 

Sepanjang jalan dari Jln. Kahar Muzakir sampe Jl Gejayan hujannya top, dereeeees bgt. Hujan kemaren menurutku Hujan terderes yang pernah tak lewati selama aku naik motor sendiri, hujannya bikin sakit mata, Airnya gede-gede soalnya. Btw, sebelum aku sampe jl.gejayan aku harus cari-cari jalan yang gak banjir, Gejayan banjir parah, takut motor macet jadinya mlipir2 cari jalan yg aman. 

Setelah per-4an gejayan kok cuma grimis, gak  deres kayak tadi yaudah bersyukur Alhamdullilah. Sampe tajem kok malah agak kering, kayaknya disini cuma gerimis bentar bgt. Dari per-4an tajem aku lurus lewat jalan yg lebih deket sampe rumah dr pada kalo harus lewat kadisoka ntar lama. 

Setelah lewat jembatan yang masih berjarak 200m dari rumah, kok kelihatan di daerah sekitar rumahku rame bgt. aku cuma mbatin, paling ada kecelakaan atau ada yang meninggal. serius, aku deg-degan juga. 
aku makin deket ke rumah, 50 meter dari rumah kok ada pohon tumbang, dan kena rumah tetanggaku. Gak ngerti, semakin gak jelas. aku makin mendekat dan ternyata pohon-pohon di samping rumahku di depan rumah udah tumbang semua. atap atap rumah tetanggaku udah berserakan di jalan. Pandanganku langsung tertuju ke temenku yang waktu itu lagi ndeprok di depan rumahnya, aku malah gak merhatiin rumahku. 

Aku tanya "Ada apa Fen?" 
Feni "YaAllah, kok lagi bali e dek. Rumahmu kosong. Ada Puting Beliung" 
Sumpah? Puting beliung? sampe kalasan? sampe rumahku?
DEG. 

Aku langsung ngeliat ke rumah, tak liat atapnya, dari luar gak kelihatan kalo ada yang terbang atapnya. cuma tanaman hias-nya ayah berserakan di halaman dan pot-potnya pecah. 
Waktu aku masuk ke halaman, perasaanku udah gak karuan. Langsung masuk ke rumah, buat ngecek. 
Astagfirullah ruang kerja ibuk udah gak bentuk, pasir, daun, dimana-mana dan ternyata ada atap yg kabur. selain itu garasi atapnya kabur juga gak ngerti kemana. Mengecek keadaan belakang dan ternyata pager belakang rumahku, yang notabene pager kandang2 peliharaan ayah ambruk, Astagfirullah, mbrambangi. Mana itu aku dirumah sendirian, ayah ibuk belum pada pulang, Langsung telfon Ayah, dan ayah malah banyak tanya. Ndeprok aku langsung. gak ngerti kudu pie. Telfon ibuk, ibuk lagi kuliah ternyata-_- 
Tapi Alhamdullilah, kakak sepupuku dateng sama suaminya. Aku langsung dibantuin bersih2 rumah sambil nunggu Ayah pulang. 

Gak lama kemudian ayah pulang, langsung bener-benerin genteng. btw, waktu itu aku belum ngerti gimana keadaan daerah sekitarku kecuali desaku sendiri._. oiya masak di desaku yang kena cuma RT ku doang. gak faham aku, katanya anginnya itu lewat jalan dan kebetulan jalan yg dilewati itu jalan di RTku. YaAllah. 

Rumah udah lumayan bersih, pager belakang juga udah di ikhlasin, ternyata mati lampu. gak ngerti kudu belajar pie, padahal bsk masih UAS, ekonomi sama geografi. Ayah udah gak sempet mikirin pake jenset waktu itu. terus aku di telfon Anjita, dia cerita kalo perumahannya ternyata kena juga. 
Malemnya aku kerumah Anjita buat ngembaliin buku, pas perjalanan ke rumah Anjita, sepanjang jalan hancur semua. Astagfirullah, sedih. kelam. ngeri. 

Setelah dirumah Anjita, dia cerita panjang lebar tentang kejadian tadi. Suram. dan aku bersyukur waktu kejadian itu aku gak ada dirumah. Alhamdullilah. terus Megan juga, dia cerita kalo jemurannya ilang. parah=)) 

Rumah Eugh:( 


Yang namanya musibah datangnya dari Allah, dan selalu ada hikmah dibalik semua musibah:') Tetap semangat warga purwomartani! Cheers! 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar